Faktor Penyebab Penularan HIV/AIDS pada Wanita di Kabupaten Sragen

Riyatin Riyatin, Suryono Suryono, Titik Haryanti

Abstract


Penularan HIV-AIDS disebabkan oleh perilaku berisiko yang sangat rentan terhadap infeksi HIV. Human immunodeficiency virus (HIV) dan AIDS lebih sering terjadi pada wanita daripada pria di Komunitas Sukowati KDS Kabupaten Sragen, jumlah kumulatif penderita HIV-AIDS di Kabupaten Sragen memiliki perbedaan 0,5% lebih besar daripada wanita. Ini karena perempuan juga rentan tertular HIV. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan perilaku berisiko dengan penularan ODHA HIV-AIDS di Komunitas KDS Kabupaten Sukowati Kabupaten Sragen.           Jenis penelitian ini adalah survei analitik dengan pendekatan cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah 210 HIV-AIDS pada penderita KDS Sukowati Community yang dilaporkan hingga Januari 2018 di KDS Sukowati Kabupaten Sragen dan diambil sampel sebanyak 48 responden. Pengambilan sampel menggunakan teknik Purposive Sampling. Variabel independen adalah jumlah pasangan seks, penggunaan kondom, seks anal dan ODHA penularan HIV-AIDS sebagai variabel dependen. Analisis statistik menggunakan Chi Square dengan tingkat kepercayaan 95% (α = 0,05). Hasil penelitian menunjukkan bahwa 58,3% berisiko dengan lebih dari satu pasangan seks, 77,1% berisiko dengan penggunaan kondom, dan 47,9% dengan seks anal. Bahwa ada hubungan antara jumlah pasangan seks lebih dari satu (p = 0,002; C = 0,408), penggunaan kondom (p = 0,004; C = 0,408), dan seks anal (p = 0,000, C = 0,561) dengan HIV -AIDS transmisi ODHA di Komunitas KDS Sukowati Kabupaten Sragen. Disarankan bahwa Komunitas KDS Sukowati perlu ditingkatkan upaya pencegahan dari ODHA kepada orang-orang yang tidak HIV positif atau pasangan seksual mereka melalui aktivitas seksual berisiko baik secara aktif maupun pasif

Keywords


Jumlah pasangan seks, penggunaan kondom, Seks Anal, Penularan HIV-AIDS, ODHA

References


Amiruddin, R. 2011. Jurnal Tindakan Berisiko Terhadap Penularan HIV/ AIDS pada Anak Jalanan di Kota Makassar tahun 2011. Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanudin. Makassar.

Arikunto. 2010. Manajemen Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Avert. 2010. What is AIDS. Available from: http://www.avert.org/aid.htm Online. diakses pada tanggal 19 Juli 2018

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 2016. Laporan Perkembangan HIV- AIDS di Indonesia Triwulan IV Tahun 2016. Jakarta: Kemenkes RI.

Komisi Penanggulangan AIDS Kota Sragen. 2018. Jumlah Kasus HIV-AIDS Pertahun di Kabupaten Sragen. Sragen. KPA Sragen

Mandala, 2010. Faktor Penularan HIV dan AIDS. Rineka Cipta. Jakarta.

Notoatmodjo, S. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Edisi Revisi. Jakarta: Rineka Cipta.




DOI: https://doi.org/10.32585/jikemb.v1i1.693

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2020 Jurnal Ilmu Kesehatan Masyarakat Berkala (JIKeMB)

________________________________________________________________________________________________

Program Studi Kesehatan Masyarakat, Fakultas Kesehatan Masyrakat, Universitas Veteran Bangun Nusantara Sukoharjo

Jl. Letjend Sujono Humardani No.1, Jombor, Kec. Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah 57521

email: jikemb.fkm.univet@gmail.com

Main contact: Iik Sartika, SKM., M.Kes.  Mobile: 085645184557